"A Man can't make a mistake can't make anything"

Saturday, 19 April 2014

PENGETAHUAN INFEKSI BEDAH TERKINI

Saya herry setya yudhautama menyajikan infecsi bedahSebagai mana kita ketahui bahwa  infeksi di Komunitas yg didapat di rumah sakit yg terjadi kita sebut infeksi nosokomial itu sering meJenis infeksi bedah terutama menjadi komplikasi infektif operasi.


 Alur Patofisiologi infeksi
 mikroorganisme selalu dengan kita,  sebagian besar waktu kita hidup berdampingan komensal  dengan mereka. Infeksi terjadi ketika mikroorganisme dalam jumlah yang cukup dan virulensinya dimna kapasitas bawaan untuk menyebabkan penyakit baik oleh invasi atau produksi toksin, melanggar hambatan pertahanan tubuh dan memulai respon inflamasi sebagai dokter kita menemukan infeksi dalam dua cara: (i) pasien datang dengan infeksi yang memerlukan pengobatan bedah, misalnya drainase abses, atau (ii) infeksi mempersulit prosedur pembedahan, misalnya infeksi luka. Masalah ini hampir secara universal sebelum pengembangan operasi aseptik pada abad terakhir dan, meskipun pemahaman yang lebih canggih kita dari sifat infeksi dan gudang agen antimikroba, infeksi masih merupakan masalah bedah utama hari ini. Infeksi yang didapat di rumah sakit disebut infeksi nosokomial.
Infeksi di bagian bedah Kebanyakan adalah karena bakteri dan, lebih jarang, infeksi jamur. Virus, seperti virus human immunodeficiency (HIV) dan hepatitis B dan virus C, penting bagi dokter bedah karena mereka dapat menyebabkan gangguan yang memerlukan pengobatan bedah, misalnya transplantasi hati untuk / gagal hati kronis fulminan, splenektomi untuk acquired immunodeficiency syndrome (AIDS) terkait purpura. Selain itu, tentu saja, ada masalah penularan penyakit, terutama dengan infeksi hepatitis B. Penyakit Spirochaetal jarang menjadi perhatian ahli bedah sekarang, meskipun noma dan ulkus phagedenic tropis,
Adanya seJumlah bakteri yg bisa menyebabkan terjadinya infeksi tergantung pada virulensi bakteri tersebut. Jumlah yang relatif kecil dari organisme yang sangat virulen (misalnya P-hemolitik Streptococcus) atau sejumlah besar organisme dengan virulensi rendah (misalnya Staphylococcus epidermidis) dapat menyebabkan infeksi. biasanya infeksi bedah paling mapan ada 100 000 organisme per mililiter eksudat, gram jaringan atau milimeter persegi luas permukaan yg terinfeksi. Organisme bisa tunggal atau campuran dari organisme dapat membentuk infeksi dan infeksi sinergis dapat sangat parah misalnya angina Vincent, yang disebabkan oleh anaerob Gram-negatif Fusobacterium spesies dan spiroseta Borrelia vincentii). Unsur-unsur operasi aseptic yaitu sterilisasiinstrumen dan tirai, persiapan kulit dengan antiseptik seperti povidone-iodine, mengenakan pakaian khusus dalam ruangpamer diperkenalkan untuk mengurangi ukuran dari setiap inokulum potensial yang mungkin memasuki tubuh melalui luka yang dibuat selama operasi. Hal ini hampir mustahil untuk menciptakan lingkungan bedah bebas kuman.



Text Box: image4 

Enzim (misalnya haemolysins, streptokinase, hialuronidase) membantu organisme menjadi mapan.
      Eksotoksin adalah protein yang dilepaskan dari dinding sel bakteri utuh dari (kebanyakan) bakteri Gram-positif. Mereka menyebar melalui aliran darah atau dalam beberapa kasus (misalnya tetanus) melalui saraf. Eksotoksin menghasilkan efek buruk baik di tempat infeksi dan remote site. Dalam tetanus (lihat nanti) bakteri tinggal di luka tetapi fitur klinis dari penyakit ini disebabkan oleh aksi eksotoksin tersebut. (Difteri menghasilkan efek buruk dengan cara yang sama.) Eksotoksin dapat dilemahkan dengan formalin sehingga mereka kehilangan toksisitas mereka tetapi mempertahankan antigenisitas mereka. Toksin dilemahkan disebut toksoid dan digunakan sebagai vaksin.
      Endotoksin terdiri dari lipopolisakarida (LPS) pada dinding sel bakteri bakteri Gram-negatif. Mereka dibebaskan hanya pada kematian bakteri. LPS merangsang makrofag dan sel endotel untuk melepaskan sitokin, yang memediasi respon inflamasi dan memainkan peran penting dalam patogenesis syok septik .







Dari  bakteriologi bahwa bakteri tumbuh baik dalam media kultur yang mengandung air, elektrolit, karbohidrat, protein dan mencerna darah, beberapa juga seperti udara (aerob), beberapa

tidak (anaerob). Setiap situasi di vivo yang menyediakan elemen-elemen ini akan memudahkan pertumbuhan bakteri dan infeksi. Dengan demikian pasien dengan diabetes mellitus, yang jaringan mengandung jumlah kelebihan glukosa, lebih rentan terhadap infeksi daripada non-penderita diabetes. Akumulasi darah atau serum, misalnya dalam luka bedah atau setelah jaringan trauma, dan iskemik atau nekrotik semua kemungkinan untuk meningkatkan pertumbuhan bakteri.

Sistem imun yang melindungi kita dari lingkungan yang tidak bersahabat . Apa pun yang mengurangi resistensi host akan memungkinkan infeksi untuk menjadi mapan, bahkan dengan inokulum relatif kecil. Selama operasi hambatan fisik dilanggar tapi risiko infeksi sangat meningkat jika tuan rumah juga immunocompromised misalnya jika pasien memiliki AIDS Pasien yang mengalami kekurangan gizi, memiliki keganasan atau mengambil steroid atau agen imunosupresif lain yang lebih rentan terhadap infeksi bakteri

sebelum adanya antibiotik, sedikit yang bisa dilakukan untuk menghentikan kemajuan infeksi dan kelangsungan hidup pasien tergantung pada kemampuan sistem kekebalan tubuh nya untuk berurusan dengan organisme penyerang . Ini adalah reaksi tubuh terhadap suatu mikroorganisme yang menghasilkan respon inflamasi klasik menghasilkan gambaran klinis infeksi:
      rubor (kemerahan);
      tumor (pembengkakan);
      dolor (nyeri);
      kalor (panas).
Pada infeksi akut fitur klinis dapat disertai dengan demam berayun, leukositosis, peningkatan protein C-reaktif dan, jika infeksi menyebar, bacter-aemia . Setelah respon inflamasi akut sejumlah hasil yang mungkin.Resolusi. Jika kerusakan jaringan minimal, respon inflamasi mengendap sepenuhnya dan jaringan kembali normal.
Penyebaran infeksi. Infeksi dapat menyebar dari situs awal:
      dengan penyebaran langsung ke jaringan yang berdekatan;
      sepanjang bidang jaringan, misalnya selubung tendon;
      melalui saluran limfatik, menghasilkan garis merah karakteristik limfangitis dan kelenjar getah bening yang membesar (limfadenitis akut), atau
      melalui aliran darah, menyebabkan bakteremia (adanya bakteri dalam darah) atau septikemia (kehadiran menyebarkan organisme dalam darah).


Sepanjang sejarah ibu-ibu muda  meninggal akibat infeksi (demam nifas) setelah melahirkan. Ignaz Semmelweis, seorang dokterHungaria yang bekerja di Wina pada tahun 1840-an, melihat bahwa angka kematian ibu di salah satu dari dua bangsal bersalin dari Allgemeines Krankenhaus adalah 10% dibandingkan dengan hanya 3% yang lain. Dia mengamati bahwa bangsal pertama dijalankan oleh dokter dan mahasiswa kedokteran sering akan datang ke kampung ini langsung dari ruang otopsi dan melakukan pemeriksaan vagina pada perempuan dalam persalinan. Bangsal kedua dijalankan oleh bidan yang membayar banyak perhatian untuk kebersihan pribadi. Mahasiswa kedokteran tidak datang ke kampung ini. Semmelweis melakukan beberapa hewan percobaan di mana ia dikirim berakibat fatal sepsis nifas untuk kelinci dengan memperkenalkan ke pus vagina kelinci ia telah diperoleh dari wanita meninggal karena demam nifas. Penggunaan diklorinasi kapur mencegah sepsis. Di bangsal bersalin dia memperkenalkan program cuci tangan wajib dengan diklorinasi kapur dan segera mengurangi angka kematian sampai 3%. Jadi dia melakukan bagian yang sangat penting dari penelitian: ia mengidentifikasi masalah, ia menguji hipotesis di laboratorium dan diterapkan solusi untuk pasien, mengakibatkan pengurangan yang signifikan pada kematian. Apakah Semmelweis dipuji sebagai pahlawan dan diberi medali? Dia diberhentikan dari jabatannya dan dilupakan.
Dia kembali ke Budapest di mana ia menerbitkan monografi  di demam nifas dan profilaksis nya. Pada tahun 1865 bekerja di rumah sakit jiwa dan meninggal tak lama sesudahnya.
Pembentukan abses. Abses didefinisikan sebagai kumpulan lokal nanah. Nanah terdiri dari neutrofil, eksudat dan bakteri. The common nanah-memproduksi (piogenik) organisme Staphylococcus aureus, Streptococcus pyogenes, Escherichia coli dan Bacteroides. Abses yang tidak dikeringkan pembedahan mungkin debit spontan (misalnya melalui kulit) dan menyelesaikan atau dapat menyebabkan septikemia dan kematian .
Organisasi. Setelah peradangan akut dengan kerusakan jaringan atau drainase abses, perbaikan jaringan dicapai oleh organisasi, pembentukan jaringan granulasi dan fibrosis.
Peradangan kronis. Jika agen menyebabkan cedera tetap dalam jaringan (misalnya benda asing), respon inflamasi kronis didirikan. Tanggapan tersebut ditandai secara histologi oleh makrofag dan sel-sel raksasa dan sering adanya granuloma. Mikroorganisme tertentu
image5


menyebabkan sebagian besar kerusakan mereka dengan peradangan kronis, misalnya
Mycobacterium tuberculosis.
Manajemen infeksi bedah
Pencegahan infeksi
Beberapa tindakan profilaksis sekarang tersedia untuk mencegah infeksi. Ini dibahas lengkap dalam Bab 5.
Manajemen infeksi didirikan
Diagnosa
Kehadiran infeksi akan dicurigai dari gambaran klinis. Jika memungkinkan, bahan yang terinfeksi harus diperoleh untuk kultur sebelum memulai antibiotik. Kapas harus diperoleh dari lesi kulit yang terinfeksi dan pemakaian luka. Bahan dari infeksi mendalam (misalnya abses subphrenic) dapat diperoleh dengan aspirasi jarum, mungkin menggunakan computed tomography (CT) atau pencitraan USG untuk memandu jarum. Ujung infus yang terinfeksi harus dibudidayakan dan kultur darah yang diperoleh pada siapa pun dengan demam yang tidak diketahui. Urine dan dahak harus dibudidayakan sesuai.

Antibiotik
Penggunaan antibiotik telah merevolusi manajemen infeksi bedah dan, jika memungkinkan, antibiotik harus diberikan atas dasar hasil budaya. Namun, sampai hasil budaya menjadi tersedia, pengobatan harus diberikan atas dasar organisme yang paling mungkin saat ini. Noda Gram dari bahan yang dikirim untuk kultur biasanya akan memberikan petunjuk mengenai apa yang ada (misalnya Grampositive kokus, basil Gram-negatif) dan antibiotik yang tepat dapat dipilih.







Definisi
Infeksi: proses dimana organisme misalnya bakteri, virus, jamur yang mampu menyebabkan penyakit mendapatkan akses dan menyebabkan cedera atau kerusakan pada tubuh atau jaringan yang
Pus: kuning / hijau yang berbau busuk cairan kental yang mengandung leukosit mati, bakteri, jaringan dan protein
Abses: koleksi lokal nanah, biasanya dikelilingi oleh reaksi inflamasi yang intens
Selulitis: penyebaran infeksi dari jaringan subkutan
Patofisiologi infeksi bakteri
Membangun infeksi bakteri membutuhkan
     Inokulum bakteri (biasanya 100 000 organisme per mililiter eksudat, gram jaringan atau milimeter persegi luas permukaan yang terinfeksi)
     Lingkungan yang ramah-bakteri (air, elektrolit, karbohidrat, protein mencerna, darah)
     Perlawanan tuan berkurang terhadap infeksi (gangguan hambatan fisik, mengurangi respon biokimia / humoral, respon seluler dikurangi)
Sekresi Bakteri
Bakteri menyebabkan beberapa efek buruk mereka dengan merilis:
     Enzim (misalnya hemolisin, streptokinase, hialuronidase)
     Eksotoksin (dibebaskan dari bakteri utuh, sebagian besar Grampositive, misalnya tetanus, difteri)
     Endotoksin (LPS dilepaskan dari dinding sel pada kematian bakteri)
Riwayat alami infeksi
     Respon inflamasi didirikan: rubor (kemerahan), tumor (pembengkakan), dolor (nyeri), kalor (panas)
     Resolusi: reaksi inflamasi mengendap dan infeksi menghilang
     Penyebaran infeksi:
(a) Langsung ke jaringan sekitar
(b) Sepanjang bidang jaringan
(c) Melalui sistem limfatik (limfangitis)
(d) Melalui aliran darah
     Koleksi lokal nanah: pembentukan abses
     Organisasi: jaringan granulasi, fibrosis, jaringan parut
     Infeksi kronis: kegigihan organisme dalam jaringan memunculkan respon inflamasi kronis



Manajemen infeksi bedah
Tindakan pencegahan
      Operasi singkat
      Pembersihan kulit dengan bahan kimia antibakteri dan deterjen (s pasien, dokter bedah dan perawat kulit)
      Penyaringan udara dalam ruang operasi
      Masker bedah oklusif dan gaun
      Antibiotik profilaksis:
(a) Harus bacteriocidal
(b) Harus memiliki tingkat jaringan yang tinggi pada saat kontaminasi
(c) Satu dosis pra operasi diberikan 1 jam sebelum operasi harus cukup
(d) Harus diberikan kepada pasien dengan bahan prostetik implan, misalnya katup jantung, cangkok vaskular, prostesis persendian
Klasifikasi Luka
      Tingkat infeksi yang terkait dengan jenis luka: bersih, bersih terkontaminasi, kotor (lihat Bab 5)
Manajemen infeksi didirikan
Diagnosa
      Dibuat oleh budaya spesimen yang tepat (pus, urin, dahak, darah, CSF, tinja)
Antibiotik
      Meresepkan atas dasar hasil kultur dan 'organisme yang paling mungkin' sambil menunggu hasil
      Antibiotik tertentu disediakan untuk infeksi serius
      Pemantauan terapi kadar obat mungkin diperlukan, misalnya dengan aminoglikosida
      Kombinasi sinergis mungkin diperlukan dalam beberapa infeksi, misalnya aminoglikosida, sefalosporin dan metronidazol untuk peritonitis fekal
      Dalam serius infeksi mencari nasihat dari bakteriologi klinis
      Barrier keperawatan dan isolasi pasien dengan methicillin-resistant Staphylococcus aureus atau vankomisin-tahan Enterococcus
Drainase
      Bedah atau radiologis drainase adalah modalitas pengobatan yang paling penting bagi abses

Drainase
Text Box:  
Gambar 7.3 Selulitis dari jalur intravena yang terinfeksi.
Drainase sangat penting sekali abses telah menjadi mapan dan antibiotik hanya memainkan peran sekunder dalam manajemen. Secara tradisional semua abses dikeringkan pembedahan namun kini banyak orang, termasuk abses intra-abdominal, dikeringkan percutaneously dengan teknik radiologi intervensi dengan CT atau bimbingan USG. Terlepas dari pendekatan, radiologi atau bedah, prinsipnya adalah sama: nanah harus dihapus dan trek didirikan untuk drainase gratis.
Macam macamInfeksi
Selulitis
Selulitis didefinisikan sebagai infeksi pada jaringan subkutan. Dua jenis yang berbeda diakui.
Selulitis piogenik akut
Selulitis piogenik akut adalah jenis umum dari selulitis dan disebabkan oleh Streptococcus pyogenes. Ini muncul sebagai infeksi menyebar (difasilitasi oleh streptokinase dan hyaluronidase) dari kulit dan jaringan subkutan . Hal ini ditandai dengan gelap-merah perubahan warna kulit, panas dan edema dan sering dikaitkan dengan limfangitis dan limfadenopati (lihat sebelumnya). Bentuk yang paling mematikan infeksi streptokokus ini disebut erisipelas, yang paling sering menyerang wajah, memproduksi kupu-kupu eritema karakteristik. Erisipelas adalah suatu kondisi yang jarang terlihat hari ini. Pengobatan terdiri dari imobilisasi, elevasi bagian yang terkena dan antibiotik intravena (penisilin atau eritromisin).
Selulitis anaerobik
Jenis selulitis jauh lebih jahat dan untungnya langka. Hal ini dikenal sebagai 'makan daging' infeksi (gangren Meleney) dan tidak disebabkan oleh organisme tunggal tetapi dengan kombinasi aerob (Streptococcus pyogenes, Staphylococcus aureus, Escherichia coli, Proteus, Klebsiella, Pseudomonas aeruginosa) dan anaerob (Bac - teroides, anaerob kokus, Clostridium). Ini bertindak sinergis-gistically menyebabkan kerusakan jaringan yang luas dan kematian. Dua macam.
      Progresif gangren sinergis bakteri, dimana kulit menjadi merah gelap dan ungu dengan daerah nekrosis. Infeksi ini klasik muncul sekitar luka terinfeksi tertutup (misalnya luka perut) atau stoma tetapi dapat mempersulit abrasi sederhana. Ini menyebar sangat cepat dan seluruh anggota tubuh dapat terlibat dalam beberapa jam. Ketika hal itu mempengaruhi wilayah penoscrotal itu disebut gangren Fournier
      Necrotizing fasciitis adalah selulitis mendalam mempengaruhi pesawat fasia. Awalnya kulit di atasnya relatif normal sementara proses nekrotik berlangsung di bawahnya. Pasien menjadi sangat beracun dan kemudian kulit menjadi menyakitkan, merah dan nekrotik karena kekurangan suplai darah.
Pengobatan selulitis anaerob meliputi pembedahan untuk mengangkat jaringan nekrotik, antibiotik yang tepat tergantung pada sensitivitas (misalnya kombinasi flukloksasilin, benzilpenisilin, sefalosporin, eritromisin atau gentamisin untuk aerob dan metronidazole untuk

anaerob) dan dukungan sistemik di unit perawatan intensif . Angka kematian dari selulitis anaerobik tinggi.
Infeksi stafilokokus
Stafilokokus adalah organisme Gram-positif yang menyebabkan spektrum infeksi kulit (bisul, styes, bisul, abses dan sycosis barbae) serta osteomyelitis dan abses yang lebih dalam (misalnya abses payudara). Spesies patogen adalah Staphylococcus aureus. Stafilokokus adalah commensals kulit normal; Staph. epidermidis ditemukan pada semua kulit dan jarang menyebabkan penyakit. Beberapa 10-30% dari populasi membawa Staph. aureus dalam nares atau perineum.
      Bisul (furunkel) adalah abses kulit yang melibatkan folikel rambut dan kelenjar yang terkait. Bisul yang ditemukan biasanya pada wajah, leher dan ketiak. Terapi dengan insisi dan drainase dan kebersihan yang lebih baik. Antibiotik sistemik tidak diindikasikan.
      Sebuah tembel adalah infeksi stafilokokus diri terbatas dari folikel bulu mata.
      Sebuah inas adalah infeksi serius yang ditandai dengan daerah nekrosis subkutan dengan sarang lebah abses kecil. Hal ini terutama sering terjadi pada penderita diabetes dan dapat
image7



menyebabkan kecacatan yang cukup besar. Pengobatan dengan antibiotik dan, jarang, operasi
      Sycosis barbae adalah infeksi staphylococcal dari area cukur yang disebabkan oleh trauma ringan yang dibuat oleh pisau cukur. Ini adalah salah satu dari beberapa kondisi yang harus diobati dengan antibiotik topikal.
telahbanyak strain stafilokokus sekarang resisten terhadap penisilin sebagai hasil dari kemampuan mereka untuk menghasilkan enzim (P-laktamase) yang memecah cincin P-laktam molekul penisilin. Namun, penisilinase-tahan antibiotik (misalnya flukloksasilin) ​​tetap efektif terhadap sebagian besar spesies dan baris pertama pengobatan untuk infeksi stafilokokus. Dalam beberapa tahun terakhir spesies Staphylococcus telah diidentifikasi (biasanya di rumah sakit) yang resisten terhadap antibiotik yang paling. Ini disebut methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA) dan langkah-langkah radikal (misalnya isolasi pasien, keperawatan penghalang, penutupan lingkungan dan desinfeksi) harus diambil ketika terisolasi untuk mencegah penyebaran di seluruh unit.
Hidradenitis
Hidradenitis suppurativa adalah infeksi kelenjar apokrin pada kulit. Hal ini umum di ketiak dan pangkal paha. Iritasi dengan deodoran dan keringat berlebihan telah terlibat sebagai faktor pencetus. Pasien menyajikan dengan beberapa pembengkakan lembut di bawah lengan atau di selangkangan, ini memperbesar dan debit nanah. Kecuali daerah yang disimpan sangat bersih, kekambuhan adalah umum dan sering operasi diperlukan untuk cukai kulit yang terlibat
Tetanus
Tetanus adalah infeksi clostridial disebabkan oleh Clostridium tetani. Sekarang ini adalah infeksi langka di dunia barat karena vaksinasi universal, tetapi merupakan penyebab penting kematian di negara berkembang. Infeksi ini pem-
image8
Hidradenitis suppurativa mempengaruhi aksila.


diterbitkan ketika luka penetrasi, sering bersifat minor, terkontaminasi oleh tanah atau pupuk kandang yang mengandung spora C. tetani. Dalam kondisi anaerobik spora berkecambah untuk menghasilkan basil yang membentuk eksotoksin. Bakteri terbatas pada luka tapi menghasilkan efek buruk mereka melalui eksotoksin, yang diserap pada ujung saraf motorik dan perjalanan melalui saraf ke sel-sel tanduk anterior. Eksotoksin ini terdiri dari dua elemen.
     Sebuah neurotoxin bekerja pada neuromuscular end-organ, menghasilkan kontraksi spastik dan trismus (lockjaw), spasme otot-otot wajah (risus sardonicus), kekakuan dan kejang umum begitu parah sehingga tumit hanya pasien dan kepala menyentuh tempat tidur (opisthotonus). Kematian, ketika itu terjadi, adalah karena asfiksia dari spasme otot-otot pernapasan dan komplikasi kardiovaskular.
     Sebuah toksin hemolitik lyses sel darah merah.
Tetanus profilaksis
Pencegahan adalah ideal dan di imunisasi aktif dengan tetanus toxoid Inggris diberikan kepada semua anak-anak sebagai bagian dari vaksin selama tiga tahun pertama kehidupan, dengan dosis booster pada 5 tahun dan pada akhir sekolah.
Jika seorang pasien menyajikan kepada departemen korban dengan luka yang berpotensi terkontaminasi dan sebelumnya telahdiimunisasi lengkap, maka dosis booster tetanus toksoid diberikan. Jika pasien belum divaksinasi atau tidak yakin status, imunisasi pasif dengan imunoglobulin antitetanus manusia diberikan dan penuh kursus imunisasi aktif dengan toksoid ini dimulai.
Antibiotik (penisilin) ​​diberikan untuk menghilangkan organisme mencemari dalam luka berpotensi terinfeksi. Dalam kasus didirikan, ventilasi buatan dengan relaksasi otot yang diperlukan dan antitetanus immunoglobulin diberikan dalam dosis besar. Antibiotik harus diberikan untuk menghancurkan bakteri dan mencegah produksi toksin lebih lanjut.Gangren gas, momok semua tentara yang terluka karena pria mulai menyerang satu sama lain, jarang dalam praktek sipil. Kadang-kadang gangren gas berikut operasi seperti amputasi untuk iskemia ekstremitas bawah. Ini adalah gangren penyebaran otot disertai edema, menghitam dari jaringan, krepitus (dari produksi gas), toksemia mendalam dan shock. Hal ini disebabkan oleh kontaminasi luka nekrotik yang luas dengan tanah atau kotoran hewan yang mengandung spesies clostridial (Clostridium per-fringens, 65% kasus; C. novyi, 30%, C. septicum, 15%) yang mengeluarkan racun kuat. Racun menghasilkan kerusakan jaringan dan anaerobik kondisi lebih lanjut yang meningkatkan penyebaran infeksi. Biasanya ada discharge berbau busuk.
Pengobatan terdiri dari eksisi luas atau amputasi semua jaringan nekrotik dan iskemik dengan drainase bebas dan terapi antibiotik dosis tinggi, termasuk penisilin dan metronidazol. Oksigen hiperbarik dapat membantu dalam beberapa kasus dan harus diberikan jika tersedia. Antitoksin telah digunakan dalam praktek militer tetapi dengan sedikit manfaat. Prospek untuk pasien dengan kondisi ini masih suram.
Infeksi pascaoperasi
Pireksia
Pireksia adalah fitur umum dari infeksi pasca operasi, meskipun mungkin tidak ada pada pasien imunologis dikompromikan. Fitur penting adalah:
     waktu onset;
     tingkat pireksia dan jenis (persisten, intermiten);
     menyertai, terutama kerasnya (menggigil) dan perubahan hemodinamik.
Kebanyakan demam pasca operasi dini disebabkan oleh penyebab non-infeksi, kolaps terutama paru. Kerasnya menunjukkan bakteremia / viremia dan selalu memerlukan kultur darah selain pemeriksaan fisik. Sebuah penampilan memerah dengan sirkulasi hiperdinamik juga menunjukkan bakteremia dan biasanya menandakan tahap awal syok septik. Pireksia Intermittent merupakan indikasi dari abses. Jika seorang pasien mengembangkan suhu pada periode pasca operasi, berikut ini adalah diperlukan pada semua pasien: pemeriksaan fisik dari paru-paru, luka, betis dan urin. Selain itu sebagian besar akan menyarankan dada X-ray. Uji laboratorium (jumlah sel darah putih, total dan diferensial) dan layar kultur (sputum, urin, darah dan luka) yang dilakukan secara selektif pada pasien dengan demam yang:
      berlangsung di luar 24 jam pertama;
      berulang setelah periode tanpa demam (intermittent);
      muncul setelah 24 jam pertama;
      disertai dengan kerasnya, perubahan hemodinamik atau dada / tanda-tanda perut.
Infeksi pasca operasi adalah yang paling sering terlihat pada luka bedah, rongga perut, dada, saluran kemih dan situs kateter. Secara klinis, infeksi dapat hadir sebagai selulitis atau pembentukan abses. Gejala lokal dan tanda-tanda rasa sakit, nyeri, bengkak dan panas. Tanda-tanda sistemik adalah demam, menggigil, dan malaise. Infeksi yang tidak terkontrol dapat menyebar ke aliran darah, memproduksi septikemia dan syok septik.
Infeksi luka
Kejadian infeksi luka tergantung pada apakah luka itu awalnya bersih, bersih terkontaminasi atau tercemar / kotor . Infeksi ringan dapat hadir sebagai tidak lebih dari selulitis dengan rasa sakit, nyeri, pembengkakan dan kemerahan dan mungkin mereda dengan istirahat dan antibiotik. Namun, sebagian besar infeksi luka berkembang menjadi abses pembentukan dan memerlukan insisi dan drainase. Luka harus dibiarkan jahitan terbuka dan sekunder digunakan ketika infeksi telah mereda.
Infeksi intra-abdomen pascaoperasi hadir dalam salah satu dari dua cara.
Peritonitis umum biasanya acara pra operasi tetapi juga dapat terjadi pasca operasi (misalnya karena jahitan garis dehiscence dalam operasi gastrointestinal). Peritonitis pascaoperasi adalah infeksi polymicrobial sering disebabkan oleh Escherichia coli, Klebsiella, Proteus, Streptococcus faecalis dan Bacteroides. Penyebaran yang cepat dari infeksi ke seluruh rongga peritoneal merupakan konsekuensi dari virulensi organisme, resistensi tuan rumah berkurang dan kegagalan untuk dinding dari infeksi dan membatasi secara lokal dengan omentum, loop usus dan deposit fibrin. Gambaran klinis termasuk rasa sakit, kekakuan dan tidak adanya bising usus. Demam dan leukositosis hadir dan syok septik cepat supervenes. Pengobatan terdiri dari cairan infus untuk resusitasi, penghapusan sumber infeksi (misalnya penutupan viskus berlubang), penghapusan bahan nekrotik dan terapi yang tepat.
Abses intra-abdomen dapat muncul dalam kelompok berikut pasien.
      Pasien yang menjalani operasi besar yang melibatkan saluran pencernaan: abses akibat kontaminasi pada saat pembedahan atau garis jahitan dehiscence / kebocoran.
      Pasien sakit kritis: abses karena kegagalan pertahanan tuan intraperitoneal dan fungsi barrier usus, dengan translokasi bakteri intraluminal ke dalam rongga peritoneum (peritonitis tersier).
      Pasien dengan kondisi perut akut yang membutuhkan operasi darurat, misalnya trauma, viskus berlubang, radang usus buntu berlubang gangren parah: pasien ini memiliki risiko 6-10% terkena abses intra-abdominal.
Tanda dan gejala abses perut biasanya muncul 5-10 hari pasca operasi dan termasuk demam intermiten, nyeri lokal dan suara absen usus. Dalam beberapa kasus abses teraba abdominally atau rektal (koleksi panggul). Drainase gigih dari infeksi luka perut yang telah dibuka menunjukkan bahwa ini sedang makan dari situs intra-abdominal. Pasien dengan abses intra-abdominal dapat mengembangkan tanda-tanda sepsis, seperti hipotensi, sirkulasi hiperdinamik, gangguan pernapasan dan fitur lain dari beberapa organ kegagalan / sindrom respon inflamasi sistemik (SIRS).
Diagnosis yang saat ini didasarkan pada ultrasound scanning dan terutama CT, keduanya biasanya dilakukan berturut-turut. CT memberikan informasi lebih rinci tentang lokasi yang tepat dan anatomi rongga abses. CT-dipandu drainase sekarang digunakan sebagai baris pertama pengobatan pada pasien, dengan operasi yang disediakan untuk abses besar multi-loculated mengandung sejumlah besar rawa. Namun, dalam banyak kasus pendekatan bedah yang diperlukan dalam rangka untuk berurusan dengan patologi yang mendasari (misalnya viskus berlubang) atau untuk mengalihkan aliran feses (yaitu membuat stoma). Antibiotik sistemik diindikasikan untuk mencegah efek sistemik bakteremia yang mungkin terjadi sebelum, selama atau setelah drainase abses.
Di masa lalu, laparotomi direkomendasikan pada semua pasien septik bahkan ketika tes pencitraan gagal untuk menunjukkan koleksi intra-abdominal lokal, pada premis bahwa deteksi dan evakuasi abses diikuti oleh perbaikan pada beberapa pasien. Pandangan ini sekarang tidak berlaku umum, karena mayoritas pasien dengan SIRS tidak memiliki fokus intra-abdominal infeksi. Konsensus saat ini adalah bahwa laparotomi digunakan secara selektif pada pasien pada tahap awal penyakit ini, terutama di antaranya kegagalan organ diendapkan oleh infeksi intraabdominal dalam contoh pertama, yaitu deteksi koleksi residual. Laparotomi tidak diindikasikan pada pasien dalam tahap dekompensasi hypodynamic akhir penyakit kecuali ada tanda-tanda spesifik infeksi intraabdominal.
Infeksi paru adalah umum setelah operasi. Faktor-faktor yang mempengaruhi terhadap infeksi pernafasan pasca operasi meliputi berikut ini.
      Penyakit paru yang sudah ada, misalnya penyakit saluran napas obstruktif kronis.


      Merokok: menyebabkan disfungsi produksi lendir tebal dan silia.


      Kelaparan dan pembatasan cairan sebelum operasi: menyebabkan dehidrasi.
      Anestesi: melumpuhkan aktivitas silia epitel pernapasan.
      Nyeri pasca operasi: membuat pernapasan dan batuk yang sulit dan merupakan predisposisi atelektasis.
Tindakan pencegahan termasuk fisioterapi pra operasi yang kuat dengan spirometri insentif, penghentian merokok dan penundaan operasi di hadapan infeksi akut. Fisioterapi dan antibiotik adalah andalan pengobatan untuk infeksi didirikan, dengan bronkoskopi dan aspirasi bronkial untuk atelektasis. Minitracheostomy mungkin membantu ketika reguler bronkial toilet diperlukan (lihat juga Bab 11 & 38).
Infeksi pascaoperasi saluran kemih umumnya terkait dengan kehadiran kateter urin. Kateterisasi dari kandung kemih harus digunakan hanya bila diperlukan dan harus dihentikan sesegera mungkin. Sebuah teknik steril yang ketat harus diamati selama kateterisasi dan sistem tertutup yang digunakan untuk drainase. Budaya urin dan terapi antibiotik yang tepat harus digunakan ketika infeksi terjadi. Gejala termasuk disuria dan frekuensi dan, kadang-kadang, terjadinya inkontinensia. Nyeri pinggang dan nyeri hanya ditemukan pada pasien dengan infeksi saluran kemih bagian atas parah. Diagnosis spesifik infeksi saluran kencing dibuat dengan pemulihan lebih dari 105 organisme per mililiter urin. Organisme yang paling umum dibudidayakan di nosokomial infeksi saluran kencing adalah Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa dan koagulase-negatif Staphylococcus spp. (Lihat Bab 39).
Menghindari intravena pusat-line sepsis dicapai dengan teknik aseptik ketat selama penyisipan kateter dan perawatan yang cermat baris, dengan penghapusan setelah waktu yang terbatas. Hal ini penting untuk menghindari penggunaan garis pusat untuk pemberian obat. Demikian pula, pada pasien yang menerima nutrisi parenteral, semua kebutuhan gizi harus disediakan dalam kantong tunggal yang diinfuskan selama periode 24-jam. Setelah tas telah disiapkan di apotek, tidak ada yang harus ditambahkan ke dalamnya. Sepsis dimanifestasikan oleh demam dan kadang-kadang kerasnya. Infeksi pusat-line ditemui dalam 3-5% dari pasien yang memiliki lini di tempat pemantauan dan mereka yang menerima nutrisi parenteral. Demam pada pasien tersebut merupakan indikasi untuk pemeriksaan situs tusukan tanda-tanda peradangan dan untuk mengubah baris. Untuk garis sementara, pelepasan dan penggantian ke situs lain ditunjukkan. Penggantian melalui kawat panduan dapat mengizinkan pelestarian situs akses berharga. Garis permanen kadang-kadang dapat diselamatkan sementara oleh antibiotik sistemik. Namun, jika tanda-tanda infeksi belum sepenuhnya diselesaikan dalam waktu 48 jam, kateter harus dihapus. Ujung kateter dihapus semua harus berbudaya. Kehadiran lebih dari 15 koloni merupakan indikasi infeksi line. Episode garis sepsis dapat dicegah dengan perhatian cermat pada kebersihan garis dukungan nutrisi.
Infeksi merupakan risiko yang selalu hadir ketika bahan prostetik / implan yang digunakan, misalnya serat sintetis untuk perbaikan hernia, cangkok vaskular, prostesis sendi, katup jantung. Cangkokan aorta yang terinfeksi dapat hadir dengan perdarahan yang mengancam jiwa atau fistula aorto-enterik akut. Dalam hampir semua kasus, penghapusan implan diperlukan untuk mengendalikan infeksi. Perangkat implan seperti alat pacu jantung dikeluarkan dan diganti dengan situs lain dan pasien diberi antibiotik sistemik. Cangkok vaskular yang terinfeksi akan dihapus dan prosthesis baru biasanya terowongan melalui jaringan terkontaminasi (memotong extra-anatomis), misalnya graft axillo-bifemoral untuk terinfeksi aorta abdominal korupsi. Pada beberapa pasien, ancaman terhadap kehidupan atau cacat diantisipasi dapat melarang penghapusan implan, misalnya terinfeksi graft aorta toraks. Irigasi dari daerah yang terinfeksi dengan solusi antibiotik, di samping antibiotik sistemik, dapat mengatasi masalah sementara tetapi tidak memberikan kontrol permanen dari infeksi.

Enterocolitis pseudomembran adalah infeksi yang disebabkan oleh Clostridium difficile. Hal ini terlihat pada pasien pasca operasi yang telah menerima antibiotik (sefalosporin, ampisilin) ​​dan ditandai dengan diare, perut tidak nyaman, leukositosis dan kehadiran khas (pseudomembran) membran di usus besar. Infeksi berkembang karena antibiotik mengubah flora normal, yang memungkinkan pertumbuhan berlebih dari C. difficile, organisme usus normal dalam 5% dari orang-orang. Clostridium difficile menghasilkan enterotoksin yang bertanggung jawab atas sebagian besar gejala usus. Pengobatan terdiri dari penarikan antibiotik saat ini dan memberikan vankomisin lisan atau metronidazol, yang C. difficile sensitif.
Penyakit virus bedah penting
Hepatitis B adalah infeksi virus yang menyebabkan hepatitis. Hal ini disebarkan oleh produk darah yang terinfeksi (misalnya antara penyalahguna obat intravena) atau sekret (kontak seksual). Petugas kesehatan, terutama mereka yang menangani produk darah, berada pada risiko tinggi tertular hepatitis B. Gejala hepatitis adalah demam, malaise, anoreksia, mual, muntah dan ketidaknyamanan perut bagian atas. Pasien menjadi kuning dengan gambar hepatitis (kolestasis dengan enzim yang meningkat, lihat Bab 27).
Ada tiga antigen hepatitis B:
      antigen permukaan (HBsAg), yang muncul dalam darah pada 6 minggu;
      antigen intern (HBeAg), yang hadir dari
1    minggu sampai 3 bulan dan menunjukkan infektivitas tinggi;
      antigen inti (HBcAg), yang biasanya hanya ditemukan di hati.
Sebagian besar pasien memerlukan terapi suportif saja. Pemulihan spontan biasa, meskipun sebagian kecil pasien (5%) menjadi operator, dengan gigih HBsAg dalam darah, dan dapat berkembang menjadi hepatitis kronis dan karsinoma hepatoseluler. Kelompok berisiko tinggi (termasuk petugas kesehatan) harus divaksinasi terhadap hepatitis
B.   Hal ini dicapai dengan tiga suntikan rekombinan HBsAg.
Hepatitis C juga ditularkan secara parenteral dari produk darah yang terkontaminasi dan secara klinis mirip dengan hepatitis B.
AIDS disebabkan oleh HIV. Pertama diakui pada tahun 1981, virus ini ditularkan melalui kontak seksual atau melalui suntikan langsung dari jarum suntik yang terkontaminasi atau produk darah. Meskipun
Sebagian besar kasus telah dilaporkan pada pria homoseksual, penyalahguna obat intravena dan penderita hemofilia, kejadian di antara perempuan dan laki-laki heteroseksual meningkat pada tingkat terbesar di negara-negara Afrika tertentu.
Gejala infeksi HIV tidak hadir dalam kasus-kasus awal, namun, mereka yang terinfeksi biasanya terus mengembangkan penurunan berat badan, berkeringat di malam hari dan demam. Generalized limfadenopati, kandidiasis oral dan sarkoma Kaposi juga terlihat. Penyakit ini menyebabkan penurunan limfosit T-helper dan penurunan abnormal pada rasio T-helper sel T-supresor, membuat pasien lebih rentan terhadap infeksi oportunistik, termasuk pneumonia, toksoplasmosis dan kriptokokus meningitis. Pengujian infeksi HIV memanfaatkan immunosorbent assay enzyme-linked dan tes Western Blot, yang bersama-sama memiliki kepekaan yang lebih besar dari 99% dan spesifisitas. Pengobatan dengan azidothymidine (AZT) telah terbukti bermanfaat bagi beberapa pasien dengan infeksi HIV. Meskipun tidak ada obat atau vaksin saat ini tersedia, AZT membantu memperlambat perkembangan penyakit pada beberapa pasien.
Semua anggota profesi kesehatan harus menyadari kejadian yang berkembang pesat dari penyakit ini dan berlatih kewaspadaan universal ketika berhadapan dengan semua pasien untuk menghilangkan kontak langsung dengan darah dan sekresi. Ini adalah strategi yang paling tepat untuk mencegah penularan virus.
Antibiotik jarang digunakan sebagai satu-satunya agen untuk membasmi infeksi bedah, biasanya mereka merupakan pengobatan adjuvant operasi, misalnya eksisi menginfeksi fokus, drainase abses, debridement, lavage rongga serosa yang terinfeksi. Penggunaan antibiotik sebagai agen profilaksis untuk menutupi operasi tertentu mapan dan nilai terbukti. Efek samping antibiotik, terutama munculnya strain resisten dari organisme, membatasi kegunaan mereka secara keseluruhan terutama pada pasien sakit kritis.
Berikut ini adalah prinsip-prinsip yang mengatur terapi antibiotik dalam praktek rumah sakit.
      Setiap rumah sakit memiliki formularium obat sendiri yang mencakup kebijakan antibiotik  berdasarkan efikasi biaya, sifat farmakokinetik dan spesies tahan rumah sakit dikenal. Kebijakan ini mencakup baik pengobatan infeksi didirikan dan penggunaan antibiotik khusus untuk profilaksis infeksi pada pasien yang menjalani operasi. Antibiotik tertentu disimpan dalam cadangan untuk infeksi serius.
      Untuk infeksi didirikan, sensitivitas organisme budidaya terhadap antibiotik dilakukan secara rutin dan lini pertama antibiotik rejimen yang digunakan mungkin perlu diubah sesuai.
      Untuk antibiotik tertentu, pemantauan obat terapeutik diperlukan untuk (i) membentuk konsentrasi serum yang memadai dan (ii) mengidentifikasi konsentrasi berpotensi mematikan. Hal ini berlaku untuk aminoglikosida (gentamisin, netilmisin, tobramycin, vankomisin) dan flusitosin. Tingkat diinginkan aminoglikosida bervariasi sesuai dengan sifat dan tingkat keparahan infeksi. Penyesuaian dosis sangat penting pada pasien dengan gangguan ginjal, ketika saran harus dicari dari apoteker klinis.
      Dalam beberapa infeksi kombinasi sinergis dari antibiotik yang digunakan, misalnya aminoglikosida dikombinasikan dengan penisilin untuk pengobatan infeksi stafilokokus atau enterococcal tertentu, dan dengan tikarsilin untuk meningkatkan aktivitas terhadap Pseudomonas spp. Untuk pasien bedah, pengobatan tradisional berpotensi infeksi yang mengancam jiwa (misalnya pneumonia, kolangitis supuratif, peritonitis, sepsis membakar) telah dengan kombinasi aminoglikosida dan obat-obatan lainnya seperti sefalosporin,
      klindamisin dan metronidazol.
      Koleksi Terinfeksi meniadakan aktivitas antibiotik karena perubahan pH jaringan, tekanan oksigen, kadar magnesium dan kalsium, dan produksi oleh berbagai organisme zat


      yang menonaktifkan antibiotik, misalnya P-laktamase yang menginaktivasi penisilin. Jadi drainase dan debridement akan meningkatkan efektivitas antibiotik serta mengurangi inokulum bakteri.

  Pada infeksi serius pada pasien sakit kritis, diskusi / saran dari rumah sakit bakteriologi klinis sangat penting.
      Tindakan keperawatan khusus dan isolasi sangat penting untuk pasien yang terinfeksi dengan MRSA.
Langkah-langkah tambahan untuk meningkatkan tindakan antibiotik meliputi:
      mengubah pH cairan tubuh, misalnya urin;
      menunda ekskresi obat, misalnya menggunakan probenesid dengan penisilin;
      mengubah rute pemberian, misalnya intravena dari lisan;
      meningkatkan dosis antibiotik (efektif dengan sefalosporin), yang dapat dicapai dengan meningkatkan dosis mutlak atau dosis total (meningkatkan durasi terapi), atau dengan mengurangi interval pemberian dosis;
      menggunakan zat yang menghambat enzim bakteri-menonaktifkan, misalnya asam klavulanat


Selulitis
     Selulitis piogenik akut (Streptococcus pyogenes): erisipelas (face) adalah bentuk yang paling virulen
     Selulitis Anaerobik: kombinasi organisme aerobik dan anaerobik. Dua bentuk secara klinis:
(a) Progresif gangren sinergis bakteri (termasuk gangren Fournier)
(b) Necrotizing fasciitis
Infeksi stafilokokus (Staphylococcus aureus, Staphylococcus epidermidis)
     Furunkel (bisul): abses kulit melibatkan folikel rambut
     Tembel: infeksi folikel bulu mata
     Inas: nekrosis subkutan dengan jaringan abses kecil
     Sycosis barbae: infeksi daerah cukur yang disebabkan oleh pisau cukur yang terinfeksi
     Hidradenitis suppurativa: infeksi kelenjar apokrin pada kulit (aksila, selangkangan)
Tetanus (Clostridium tetani)
     Menembus luka kotor
     Kebanyakan gejala yang disebabkan oleh eksotoksin, yang diserap oleh ujung saraf motorik dan berpindah ke sel-sel tanduk anterior:
(a) Kontraksi spastik dan trismus (lockjaw)
(b) Spasme otot-otot wajah (risus sardonicus)
(c) Kekakuan dan kejang ekstensor (opisthotonus)
Profilaksis tetanus standar di Inggris
     Tetanus toksoid diberikan selama tahun pertama kehidupan sebagai bagian dari vaksin tiga. Booster pada 5 tahun dan akhir sekolah
     Presentasi dengan luka yang berpotensi terkontaminasi ditambah imunisasi lengkap sebelumnya: dosis booster tetanus toksoid yang diberikan
     Presentasi dengan luka yang berpotensi terkontaminasi tanpa imunisasi sebelumnya: imunisasi pasif dengan imunoglobulin antitetanus manusia dan tentu saja penuh imunisasi aktif dimulai
Gangren Gas
     Infeksi clostridial disebabkan oleh C. perfringens (65%),
C.   novyi (30%), C. septicum (15%)
     Kontaminasi luka nekrotik dengan Clostridia tanah yang mengandung.
     Penyebaran gangren otot, dengan krepitus dari pembentukan gas, toksemia dan shock
Infeksi pasca operasi
Diagnosa
Demam adalah tanda umum dari infeksi. A agak mengangkat suhu normal pada periode pasca operasi awal, menunjukkan respon terhadap operasi besar. Jika demam berkembang:
Catatan
      Waktu onset (24 jam pertama biasanya atelektasis)
      Gelar dan ketik:
(a) Kelas rendah infektivitas atau inflamasi proses: gigih Rendah
(b) Intermittent: kerasnya ± abses atau perubahan hemodinamik (bakteremia / septikemia)
Memeriksa
      Paru-paru (atelektasis / pneumonia)
      Luka (infeksi)
      Betis (deep vein thrombosis)
      Urine (infeksi)
      Infus atau pusat
Melakukan
      Septic layar:
(a) Spesimen urin
(b) Sampel dahak
(c) Penyeka dari luka atau kanula
(d) Kultur darah
      Chest X-ray (± pencitraan lain seperti yang ditunjukkan, misalnya USG abdomen atau CT scan jika peritonitis hadir)
Memberikan
      Antibiotik atas dasar 'organisme yang paling mungkin' (memperbaiki hasil pengobatan ketika layar septik tersedia)
Mengobati
      Penyebab yang sesuai, misalnya menghapus kanula yang terinfeksi, menguras abses pembedahan atau radiologis, berikan fisioterapi dada dan bantuan pernapasan, berurusan dengan dehiscence anastomosis
Infeksi luka
      Insiden tergantung pada klasifikasi luka (lihat Bab 5)
      Infeksi ringan bisa menyelesaikan dengan antibiotik, tetapi yang paling perlu luka dibuka dan dikeringkan
Infeksi intra-abdomen Peritonitis umum
      Nyeri, kekakuan, tidak adanya bising usus
      Organisme penyebab: Escherichia coli, Klebsiella, Proteus, Streptococcus faecalis,Bacteroides
      Resusitasi, antibiotik spektrum luas, laparotomi dan berurusan dengan penyebab
Abses intra-abdominal
      Pireksia intermiten, nyeri tekan lokal ± bukti bakteremia / septikemia 5-10 hari pasca operasi
      Diagnosis dengan USG atau CT
      Pengobatan: drainase, baik radiologis dipandu atau bedah
Infeksi saluran pernapasan Faktor predisposisi
     Penyakit paru yang sudah ada sebelumnya
     Merokok
     Kelaparan dan pembatasan cairan
     Anestesi
     Nyeri pascaoperasi
Pencegahan
     Fisioterapi pra operasi
     Insentif spirometri
     Berhenti merokok
Pengobatan
     Fisioterapi dan tepat antibiotik
Infeksi saluran kemih
     Sering berhubungan dengan kateter urin
     Hanya memasukkan pipa ke dlm lubang tubuh bila diperlukan
     Gunakan teknik steril dan drainase tertutup
     Perlakukan dengan antibiotik atas dasar kultur urin
Pusat-line infeksi Pencegahan intravena
     Gunakan teknik steril saat memasukkan baris
     Jangan gunakan line untuk pemberian obat intravena atau mengambil sampel darah
     Gunakan single-kantong nutrisi parenteral diberikan selama 24 jam
     Jangan menambahkan sesuatu tas
Diagnosa
     Demam pada pasien dengan perawatan garis pusat
     Hapus baris, kirim ujung kateter untuk budaya, antibiotik
Enterocolitis pseudomembran
     Disebabkan oleh Clostridium difficile
     Terlihat pada pasien yang telah di antibiotik
     Menyajikan dengan diare, perut tidak nyaman, leukositosis, membran pseudomembran dalam usus
     Pengobatan: hentikan antibiotik saat ini, vankomisin oral atau metronidazole


Tulisan ini disarikan dari clinical surgery  edisi dua  karangan
Alfred cuschieri dan pierce rahmat dan kawan kawan lainnya